Minggu Pagi Di Dadaha

Minggu pagi kemaren tanggal sebelas jalan-jalan ke Dadaha, Sedap nian dah lama gak jalan pake kaki minggu pagi, biasanya lewat doang pake motor, sendirian lagi!  Tapi yang pasti bukan jalan “sendiri” nya itu yang akan dibahas, tapi ada satu hal yang bikin penasaran untuk selalu jalan di minggu pagi yang cerah. Dulu pernah nyobain jalan (pake kaki) dari rumah ke Dadaha PP, hasilnya 2 hari betis nyeri. Sekarang ini Jalan-jalan minggu pagi ke Dadaha naek motor, sekedar lewat. Gak ada niat sedikitpun buat jojing, cuma lewat aja. Waktu Kuli di Bandung dulu, jalan-jalan minggu pagi ada tujuannya, Cuci Mata! Gasibu oh Gasibu!

Nah.. kira-kira suasana Dadaha di minggu pagi seperti Gasibu di minggu pagi juga. Rame dan Bau (sori pict nya lupa). Rame: karena semua warga tasik yang bernyawa seperti kakek nenek, om tante, anak muda anak tua, gak pandang bulu (kaki) semua tumplek blek disitu. Bau: Kategori pengunjung dibagi tiga berdasarkan tingkat Ke-Bau-an-nya. Kategori pertama Dia abis jojing sampe berkeringat-keringat trus ikut serta berdesak-desakkan disekitar kita, gak nyaman banget kan. Kategori kedua Dia emang sengaja berangkat dari rumah tanpa mandi dan mungkin lupa sikat gigi. Kategori ketiga ini yang paling asyik.., berangkat ke Dadaha nya niat banget: dah mandi, sikat gigi, pake parfum, dan dah keramas (Keramas?! Curiga mode: on), pokoknya seger deh. Kategori ketiga ini paling sering ditemui dan paling enak buat di ajak berdesakkan bareng, karena bisa memfilter bau gak enak yang mungkin datang dari arah manapun. Seperti minggu pagi kemarin, ada juga yang seger seperti itu, malah pake Nangis segala. Lho! usut-punya usut, HP nya ada yang nyompet. Tujuan paling utama kenapa semua orang tumpah ruah di Dadaha tidak lain dan tidak bukan untuk membuktikan bahwa warga tasik emang warga yang paling konsumtif. Belanja! Saya juga seperti itu, datang ke Dadaha buat nyari buku-buku bekas atau majalah kadaluarsa yang masih enak di baca. Minggu kemaren target tidak terpenuhi. Gagal, gak ada satupun majalah yang dibawa pulang, kemahalan Bo!

Terlepas dari itu semua, sebenarnya ada sesuatu yang menggelitik yang mbikin hati ini pingin merasakan tanpa pake mikir. Mikirin seperti yang dipikirin pemerintah Tasikmalaya akhir-akhir ini, isu yang beredar sekarang ini mempertanyakan: Dadaha Milik Siapa?? Bagimana menurut Anda!?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: