Liburan, Ngapain..!?

Cerita ini mengenai adek-adek yang masih duduk di sekolahan, lehoan, dan masih suka acai di bantal. Liburan mungkin udah ampir habis, meskipun toko-toko belum rame benar, yang pasti bentar lagi dah masuk sekul lagi, ketemu ama bapak/ibu guru yang itu-itu juga. Yang belum terlaksana adalah Sepatu baru, Seragam baru, Tas baru, Potlot baru, Pulpen baru, Buku baru, Mamah baru, Papah baru. Semua itu bisa didapat kalo nilai kemaren bagus-bagus (kecuali Mamah dan Papah baru). Minta dong ama Abah+Emak. Jangan minta ama Aki+Nini, nanti Aki/Nini minta dipijitin. Nah..! point penting ketika BTS (Bek tu Skul) adalah pertanyaan Adek-adek liburan kemaren ngapain?

Kalo kita-kita (mahluk jaman dulu) paling gampang ngejawab, “Liburan tempat Nenek, Nguseup!” atau “Sasapedahan” atau “Jalan-jalan” . Kalo ortunya yang berduit mungkin ngejawab, “Liburan kemaren aku ke dufan, ke ancol, terus pulangnya ke taman safari liat saudara kandung papah“, ada juga yang bilang “Ngadu langlayangan” atau “Meng Bal“, mungkin untuk yang udah rada dewasa sekitar SMA-an supaya dibilang gaya, pasti ngejawab, “Naek Gunung!“. Kalo orang dewasa ditanya mengenai liburan kemana, pasti ngejawab “Bikin Anak“. Beberapa waktu lalu anak kecil ngejawab waktu ditanya “Eh, Tuyul. Libur teh kamana Wae?“, mereka menjawab “Meng Pe-Es” atau “Ngomik“. Busyet!

Itulah keanehan jaman sekarang, munculnya teknologi ternyata tidak membuat manusia menjadi sehat. Konon menurut penelitian sekitar 70 persen anak-anak menghabiskan waktu didepan televisi selama 12 jam setiap harinya. Maen Game Pe-Es, Nonton Kartun Naruto, Nonton VCD Naruto (Hati-hati ada VCD kartun yang disisipi adegan porno). Ini akan berpengaruh terhadap kejiwaan dan fisik anak-anak. Misalnya adegan kekerasan dalam game SmackDown mempengaruhi jiwa dan pola pikir anak bahwa adegan seperti itu “boleh dilakukan”. Terbukti Kan! Maen Pe-Es juga tidak membuat sehat tubuh, maen dari pagi sampe sore, lupa mandi-lupa makan. Ortu ngelarang maen Pe-es dirumah jadi percuma, karena mereka maen sembunyi-sembunyi di Rental-an. Alasanya maen Winning Eleven kan termasuk Olah Raga. Ya, permainannya Olahraga tapi yang gerak cuma Jempol doang. Jadi maen Pe-Es yang bergerak cuma Mata dan Jempol. Mata jadi bolor Jempol jadi gempor. Beda lagi dengan anak-anak yang liburan dihabiskan dengan membaca Komik. Jalan cerita disuguhkan melalui jalinan gambar, gambar di buat dengan Imajinasi. Sedang pembaca seperti di rurusuh untuk cepat-cepat menghabiskan cerita (tanpa imajinasi) karena penasaran dengan akhir cerita. Setelah selesai bacanya baru dinikmati gambarnya, setelah itu terabaikan disudut rak buku menanti seri selanjutnya, yang terkadang keluar sebulan berikutnya. Bagi yang suka Komik dan Maen Pe-Es, Sorry ya.. ini pendapat saya berdasarkan analisa saya terhadap kegiatan yang pernah saya geluti, Maen Pe-Es dan Baca Komik🙂

Dulu tidak seperti itu, waktu Komik masih langka, Novel-novel banyak beredar misalnya Wiro Sableng, Pendekar Elang Sakti dan lainnya  (Eny Errot tidak termasuk) untuk bacaan dewasa, ada Lupus untuk remaja, ada majalah Bobo untuk anak-anak. Cara membaca Komik dan Novel tentu berbeda, kalo saya membaca Komik dengan cara seperti yang disebutkan di atas. Sedangkan membaca Novel perlu penghayatan dan imajinasi, dalam suatu adegan cerita akan dipersepsi dengan cara berbeda oleh pembaca. Misalnya novelnya Harry Potter: mungkin orang lain menggambarkan sosok Harry Potter seperti Daniel Radcliffe, tapi saya menggambarkan Harry Potter seperti Tukul Arwana. Membaca Novel ada Irama-nya, saat lagi seru-serunya, kadang kita enggan meninggalkan bacaan kita, bahkan saat sakit perut sekalipun. “Wios Bedo Maca Bari E’e“. Artinya ada kegiatan dari otak untuk menciptakan imajinasi dari suatu adegan cerita ketika membaca novel.

Dulu, bagi yang mengisi liburan dirumah saja, liburan adalah saat-saat yang melelahkan, karena tubuh bergerak terus. Pagi: maen Bola atau maen gasing, Siang: maen perang-perangan atau maen egrang, Sore: sasapedahan atau nonton bapak-bapak maen voli, Malem: maen gobak sodor atau maen bentengan atau maen kecrekan atau maen bintang7 atau maen ucing sumput. Selama liburan kira-kira itulah kegiatan yang dulu saya lakukan. Kecuali kalo pas liburan ada musim ngadu muncang, kaleci ataw maen layangan. Kegiatannya mengikuti musim saat itu. Beda banget dengan anak-anak jaman sekarang.

Itu kan dulu, kalo sekarang, ketinggalan jaman. Sekarang jamanya Pe-Es. Terserahlah!, kita tidak bisa memaksakan anak-anak jaman sekarang. karena maenan yang dulu kita maenkan sekarang sudah jarang dan nyaris punah. Meskipun ada, daerah perkotaan sudah kehilangan lahan untuk ruang gerak anak-anak bermain maenan tradisional. Untuk anda yang dulu memainkannya, tentu sekarang terkenang saat-saat indah dulu. Tapi sekarang ini ada sisa-sisa masa lalu yang melekat yaitu Membaca Buku TextBook Kuliah, Komik, Novel dan Jurnal Ilmiah. Satu lagi yang penting: Maen Perang-perangan melalui kegiatan Airsoft alias ngoleksi Replika.

Any way that way bad way by the way, itulah segelintir apa yang terasa di uteuk hari ini, semoga mencerahkan. Setidaknya bermanfaat untuk direnungkan selama masa liburan ini. Untuk mahasiswa/wi, liburan adalah saat yang tepat untuk memperbaiki Nilai melalui SP atau mencari uang dengan nyambi kerja. Jadilah mahasiswa/wi yang kreatif. Adios Permios Atos!

2 Responses to Liburan, Ngapain..!?

  1. hihihi says:

    iya juga ya pa… dari pada maen ps dari pagi ampe subuh mending buat buat website… hehehe rencana saya sih liburan pingin buat web pribadi tapi bukan blogger ama belajar visual basic + sql… hehehe… pa kalo hosting .com harganya berapa?ama beli kemana?
    pa nilai pi katanya dah keluar yach?? kemaren ktnya suruh ke pa maman tapi gak ada pa mamannya…. pa nilai PInya cantumin di blogger bapa aja heheheh… maklum nih deg deg gan….

  2. Kawahyu says:

    @hihihi
    Kalo masalah nilai PI, sebenarnya ada yang bagus, bagus sekali dan sangat bagus. Begitu juga ada yang jelek, jelek sekali dan sangat jelek. Pinginya di posting di blog ini, tapi saya takut banyak monitor warnet yang pecah karena tidak puas dengan penilaian yang saya berikan. Saya sudah semaksimal mungkin memberikan penilaian berdasarkan hasil tugas, quis, UTS, UAS dan Absensi. Sorry yaa kalo nilainya jelek! Kalo hosting, saya sering pake yang gratisan tapi ada batasannya. Kalo mau yang berbayar, Pak Dewa punya situs tuh (sekarang dah di Suspended) kalo nggak salah postingnya ke server Jogja di IDwebhost. biayanya pertahun 60 ribu. Lumayanlah support banyak Script dan ada control panel-nya juga. Emangnya mau bikin situs pribadi yang kayak gimana?! yang banyak foto kuda nil berbikini ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: